Tuesday, November 24, 2009

Sungguh indah nama ini.

Sungguh indah nama ini dan abg yakin, orangnya juga memiliki keanggunan sedemikian rupa. Memang abg yakin itulah selayaknya pujian yang adik harus perolehi. Berbanggalah dengan nama ini dan hargailah ia, apatah lagi kepada insan yang telah mengukirkan nama sedemikian rupa.

Memang mereka selayaknya dimahkotakan perasaan ini iaitu limpahan kasih dan sayang. Sesungguhnya, titisan kasih dan sayang lah yang telah menghadirkan kita ke sini. Di sini… di dunia ini.

Dari itu, usahlah lalai dan alpa untuk mencerminkannya kembali kepada mereka yang telah memberikan perasan kasih dan sayang ini.

Usahlah dibazirkan titisan kasih dan sayang yang adik miliki kepada mereka yang masih tidak mengerti mengenainya. Apatah lagi kepada mereka yang tidak mahu berusaha untuk memahami akan erti titisan kasih dan sayang yang diberikan.

Biarkanlah ianya berlalu pergi kerana orang yang sedemikian memang tidak akan menghargai setiap titisan kasih dan sayang yang diberi. Apatah lagi menambahkan kehebatan pada perasaan kasih dan sayang yang selayaknya dicurahkan dengan penuh kehebatan agar terlakarlah kenangan-kenangan indah yang kelak mengukirkan suatu simbol yang amat berharga sepertimana wujudnya adik dan nama yang begitu indah.

Kita, yang masih memiliki limpahan perasaan kasih dan sayang hasil cerminan hati dan perasaan, usahlah pula terikut-ikut dengan mereka yang tidak memahami dan menghargainya, apatah lagi menyelewengkannya menjadi perasan benci dan dengki. Ketahuilah bahawa benci dan dengki adalah antara racun duniawi yang harus dihindari.

Amat malanglah seandainya perasaan kasih dan sayang yang kita miliki kini terbalik pula menjadi perasaan benci dan dengki. Apakah itu yang harus kita perolehi? Semuanya terserah pada diri kita untuk melakarkan cerminan hati yang semulajadinya bersifat tulus dan suci.

Seandainya adik mengetahui betapa indahnya nama yang adik miliki kini, abg pasti adik kelak akan menghargainya, terutama kepada mereka yang telah mengukirkan nama sedemikian rupa. Apatah lagi merekalah yang bertanggungjawab menzahirkan adik di dunia ini sebagai suatu simbol kasih sayang mereka. Pastilah kehadiran adik ke sini adalah hasil limpahan kasih dan sayang juga.

Apakah adik telah terikut-ikut untuk tidak menghargai mereka yang telah memberikan semuanya ini?, iaitu hasil titisan daripada perasaan kasih dan sayang? Kasih dan sayang yang dilakarkan oleh kedua orang tua sehingga terukirlah wajah adik nan jelita dan memiliki nama yang cukup indah!.

Ingat! kedua orang tualah yang menitiskan kasih sayang itu sehingga terzahirnya adik di sini. Mengapa pula wujud bibit-bibit kebencian dan kedengkian yang memang tidak selayaknya berlaku pada nama yang begitu indah sekali?

Mungkinkah terdorong dan terikut-ikut dek penangan orang yang tidak mengenal erti kasih dan sayang tadi?

Dari itu, ambillah pengalaman hidup yang telah dilalui oleh adikku nanu seperti yang terlakar di atas kerana ianya memang ada kilauan cahaya NYA untuk menyuluh hidup seterusnya.

Lakukanlah pelbagai usaha kerana itu sahaja selayaknya yang perlu dilakukan kini seandainya adik yang memiliki nama nan indah ingin berjaya.

Salam dan doa buat adik, moga-moga akan berjaya.



Coretan ini saya lakarkan selepas membaca masalah hidup yang sedang dihadapi oleh seorang adik yang bernama Ana Syazwin iaitu putus cinta selepas berkenalan 9 tahun, diiringi bebanan hidup iaitu ibunya sedang sakit, ditambahi pula perangai ayahnya yang menurutnya tidak bertanggungjawab. Moga-moga coretan yang tidaklah seberapa ini dapat dimengerti kerana idea yang datang semasa melakarkan coretan ini memanglah agak samar-samar sifatnya.

No comments:

Post a Comment